Kajian Salaf Bogor

Berupaya memahami agama dengan benar

Kisah Al-Mubarak yang Jujur dan Amanah “Delima yang Kecut”

Posted by kajianbogor pada Februari 16, 2013

Dahulu kala ada seorang laki-laki yang bernama Al-Mubarak dia adalah seorang pembantu dari seorang saudagar penduduk Hamdzan dari Bani Hanzhalah di daerah Khurasan. Ia bekerja di perkebunan saudagar itu dalam jangka waktu yang lama.

Pada suatu hari, datanglah saudagar tersebut ke perkebunannya. Ia menyuruh Al-Mubarak mengambilkan buah delima yang manis dari kebunnya . Al–Mubarak pun bergegas mencari pohon delima dan memetik buahnya kemudian menyerahkan kepada tuannya. Setelah tuannya membelah dan memakannya, ternyata rasanya kecut. Maka marahlah dia sambil berkata “Aku minta yang rasanya manis, malah kamu berikan aku yang kecut. Ambilkan yang manis !”. Al-Mubarak pun pergi dan memetik delima dari pohon yang lain. Ketika  tuannya tersebut membelah dan memakannya untuk kedua kalinya, ternyata rasanya sama kecut, maka tuannya sangat marah kepadanya dan memerintahkan Al-Mubarak untuk ketiga kalinya memetik buah delima tersebut, dan ternyata sang tuan masih mendapatkan rasa yang kecut. Akhirnya tuannya bertanya: ”Apa kamu tidak bisa membedakan yang manis dan yang kecut? “Al-Mubarak menjawab: Tidak”. “Mengapa ?” Tanya tuannya. “karena saya tidak pernah mencicipi sedikit pun buah tersebut sehingga saya tidak mengetahui rasanya” jawab al-Mubarak. “Mengapa kamu tidak mencicipinya ?” Tanya tuannya dengan perasaan kesal bercampur heran. “Karena tuan tidak pernah mengizinkan saya untuk memakannya”.

Tuannya terdiam dan merenungkan ucapan Al-Mubarak dan akhirnya dia menyadari kejujuran pembantunya itu. Maka menjadi mulialah al-Mubarak dimata tuanya sehingga sang tuan pun menikahkan beliau dengan putrinya. Dari perkawinan tersebut, lahirlah seorang anak laki-laki dari negeri khurasan yang diberi nama Abdulloh Ibnul Mubarak yang kelak menjadi salah seorang ulama besar dalam sejarah islam.

Sumber : http://almakassari.com/artikel-islam/kisah/buah-delima-yang-kecut.html

2 Tanggapan to “Kisah Al-Mubarak yang Jujur dan Amanah “Delima yang Kecut””

  1. Abu Fahri said

    Barakallahu fikum atas kisah tersebut..ana minta izin share ya..

  2. Silahkan Abu Fahri…
    Wa fiika barakalloh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: